Cara mengecek data Facebook disalahgunakan atau tidak, sudah tahu?

Cara mengecek data Facebook disalahgunakan atau tidak, sudah tahu?

Seputar Ligacapsa ~ Terkait kebocoran data Facebook yang menyalahgunakan data 87 juta pengguna, salah satu kabar buruknya adalah tidak semua pengguna mendapatkan notifikasi apakah mereka jadi salah satu pemilik data Facebooktersebut. Jika Anda termasuk yang belum mendapatkan notifikasi ini di News Feed, sebenarnya ada cara sederhana untuk mengeceknya.

pusat bantuan Facebook kini memiliki bagian yang akan memberi tahu ke pengguna apakah mereka terdampak penyalahgunaan data ini atau tidak.

Caranya dengan membuka tautan ini. Setelah kamu membukanya, terdapat informasi di sebuah kotak.

Jika data kamu tidak termasuk data pengguna Facebook yang disalahgunakan, kamu akan mendapatkan notifikasi.

“Berdasarkan riwayat kami, baik kamu maupun teman-teman kamu tidak ada yang log-in ke ‘This Is Your Digital Life.”

Sebagai hasilnya, tampaknya tidak ada informasi Facebook kamu yang dibagikan dengan Cambridge Analytica melalui ‘This Is Your Digital Life’.”

Sementara, mereka yang informasi pribadinya disalahgunakan, akan diminta untuk mengubah pengaturan aplikasi.

Hapuslah aplikasi yang tak digunakan

Selain itu mereka juga disarankan untuk memeriksa daftar aplikasi pihak ketiga yang terhubung dengan Facebook dan memastikan untuk menghapus yang tidak lagi digunakan.

Facebook tidak memberitahukan kepada pengguna tentang identitas teman yang menggunakan aplikasi “thisisyourdigitallife.”

Kini, Facebook mengimplementasikan perubahan platformnya untuk mencegah aplikasi lainnya menyalahgunakan data pengguna di masa depan.

Perusahaan kini juga mencari tahu aktivitas mencurigakan dari pengembang dan mengauditnya. Hal ini mengikuti perubahan pembatasan aplikasi serupa yang dibuat pada 2014.

1 juta pengguna Indonesia jadi korban

Dalam keterangan resminya, Facebook mengungkap informasi dari sekira 87 juta pengguna telah digunakan secara tidak layak oleh perusahaan konsultan politik, Cambridge Analytica.

Sebagian besar merupakan data pengguna Facebook di Amerika Serikat (AS), dan Indonesia juga termasuk tiga besar yang menjadi korban kebocoran Data Facebook.

Sebanyak 70,6 juta akun yang disalahgunakan berasal dari AS, Filipina berada di posisi ke dua dengan 1,2 juta dan Indonesia dengan 1 jutaan akun. Dari total jumlah akun yang disalahgunakan, 1,3 persen adalah milik pengguna di Indonesia.

“Total, kami yakin informasi dari 87 juta orang di Facebook, sebagian besar di AS, telah dibagikan secara tidak layak dengan Cambridge Analytica,” tulis Facebook dalam keterangan resminya.

Negara-negara lain yang juga menjadi korban adalah Inggris, Meksiko, Kanada, India, Brasil, Vietnam dan Australia. Meski demikian, Facebook mengaku tidak tahu rincian Data Facebookyang diambil dan jumlah pasti akun yang menjadi korban.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *