6 Manfaat Kembang Sepatu untuk Kesehatan, Jadi Teh Herbal Alami

LIGACAPSA   –  Kembang sepatu kerap ditemui di depan rumah untuk mempercantik halaman. Bunga kembang sepatu yang berwarna-warni memang dibudidayakan di seluruh dunia untuk daya tarik estetika. Tak cuma memperindah taman, kembang sepatu juga digunakan sebagai obat tradisional untuk menyembuhkan berbagai penyakit.

Kembang sepatu biasa diolah sebagai teh herbal dan diminum secara rutin. Penelitian kecil menunjukkan bahwa teh kembang sepatu bermanfaat untuk beberapa penggunaan tradisionalnya, terutama membantu mengurangi tekanan darah dan mengontrol kolesterol

Bunga, buah dan kelopak kembang sepatu semuanya digunakan untuk tujuan pengobatan, dengan kelopak yang paling banyak digunakan. Kelopak kembang sepatu paling sering dijadikan teh herbal dan dijual secara komersial.

Kelopak kembang sepatu ini dikeringkan dan kemudian diseduh dalam air mendidih. Teh ini memiliki rasa asam dan dapat dinikmati baik panas maupun dingin. Berikut manfaat kembang sepatu bagi kesehatan yang berhasil Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber, Selasa (

Beberapa penelitian telah menemukan bahwa teh kembang sepatu dapat menurunkan tekanan darah sistolik dan diastolik. Dilansir dari Livestrong, Satu studi yang diterbitkan dalam edisi Juli 2004 “Phytomedicine” menemukan bahwa subyek yang mengonsumsi air dari 10 gram kelopak kering dari Hibiscus sabdariffa selama empat minggu mengalami penurunan tekanan darah. Ini sebanding dengan hasil yang dialami oleh subyek yang mengonsumsi resep obat kaptopril.

Sebuah studi yang diterbitkan dalam Januari 2009 “Journal of Human Hypertension” menemukan beberapa validitas untuk penggunaan teh herbal ini. Studi ini melaporkan bahwa pasien yang menderita diabetes tipe 2 yang minum teh kembang sepatu dua kali sehari selama sebulan mengalami penurunan tingkat tekanan darah sistolik, meskipun tidak ada penurunan pada tekanan diastolik

Beberapa penelitian telah menemukan bahwa teh kembang sepatu dapat membantu menurunkan kadar lemak darah, yang merupakan faktor risiko lain untuk penyakit jantung. Menurut Center for New Crops and Plant Products at Purdue University, teh kembang sepatu dapat mengurangi kekentalan darah. Dalam istilah modern, itu berarti pengurangan kadar kolesterol.

Dalam satu studi, 60 orang dengan diabetes diberikan teh kembang sepatu atau teh hitam. Setelah satu bulan, mereka yang minum teh kembang sepatu mengalami peningkatan kolesterol “baik” HDL dan penurunan kolesterol total, kolesterol jahat dan trigliserida LDL.

Penelitian telah menunjukkan bahwa kembang sepatu dapat meningkatkan kesehatan hati dan membantu membuatnya bekerja secara efisien. Satu studi pada 19 orang yang kelebihan berat badan menemukan bahwa mengonsumsi ekstrak kembang sepatu selama 12 minggu mengurangi steatosis hati. Kondisi ini ditandai dengan penumpukan lemak di hati, yang dapat menyebabkan gagal hati.

Studi hewan melaporkan bahwa pemberian ekstrak kembang sepatu tikus meningkatkan konsentrasi beberapa enzim detoksifikasi obat di hati hingga 65. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengetahui bagaimana teh kembang sepatu mempengaruhi kesehatan hati pada manusia.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa teh kembang sepatu dapat dikaitkan dengan penurunan berat badan dan melindungi terhadap obesitas. Satu studi memberi 36 peserta kelebihan berat badan baik ekstrak kembang sepatu atau plasebo. Setelah 12 minggu, ekstrak kembang sepatu mengurangi berat badan, lemak tubuh, indeks massa tubuh dan rasio pinggul-ke-pinggang.

Teh kembang sepatu bisa dijadikan pengganti minuman manis berkalori tinggiseperti soda dan jus. Menurunkan asupan kalori paling tidak 500 kalori setiap hari membantu mengurangi sekitar 1 pound setiap minggu. Sebuah ulasan yang diterbitkan pada 2010 di “Journal for Nurse Practitioners” melaporkan bahwa teh herbal mendukung penurunan berat badan dengan meningkatkan asupan cairan dan mengurangi konsumsi minuman yang dimaniskan dengan gula

Hibiscus kaya akan polifenol, yang merupakan senyawa yang telah terbukti memiliki sifat anti kanker yang kuat. Dalam satu penelitian tabung reaksi, ekstrak kembang sepatu mengganggu pertumbuhan sel dan mengurangi invasi kanker mulut dan sel plasma.

Teh kembang sepatu kaya akan antioksidan kuat dan karenanya dapat membantu mencegah kerusakan dan penyakit yang disebabkan oleh penumpukan radikal bebas.

Studi tabung lainnya melaporkan bahwa ekstrak daun kembang sepatu mencegah penyebaran sel kanker prostat manusia. Ekstrak kembang sepatu juga telah terbukti menghambat sel kanker lambung hingga 52% dalam studi tabung lainnya. Penelitian pada manusia diperlukan untuk mengevaluasi efek teh kembang sepatu terhadap kanker.

Selain memiliki sifat antioksidan dan antikanker, beberapa studi tabung telah menemukan bahwa kembang sepatu dapat membantu melawan infeksi bakteri. Faktanya, satu studi tabung menemukan bahwa ekstrak kembang sepatu menghambat aktivitas E. coli, sejenis bakteri yang dapat menyebabkan gejala seperti kram, gas, dan diare.

Penelitian tabung reaksi lain menunjukkan bahwa ekstrak tersebut melawan delapan jenis bakteri dan sama efektifnya dengan beberapa obat yang digunakan untuk mengobati infeksi bakteri.